Aku dan Fakultas Kedokteran

        Masuk Fakultas Kedokteran itu gimana sih rasanya ? enak ? manis ? pedes ? asin ? 

       Yup, disini aku mau ceritain gimana rasanya masuk FK itu menurut pandangan aku sendiri sih. Jadi menurut aku masuk FK itu ...

        1. Butuh Perjuangan Cuman Untuk Lulus Masuk FK
            Yup, aku lulus di FK tentu butuh perjuangan. Selama aku duduk di bangku SMA aku udah nyicil tuh pelan-pelan ngumpulin pundi-pundi nilai sekolah wkwk. Score intergrated banget ya ? Hahaha, don't blame me guys, our education system forces us to. Makanya takut banget kalau nilai sekolah jelek, takut gak sanggup bersaing dengan yang lain. Maka dari itu aku gak sia-sia in kehidupan SMA dengan cuman main aja tapi juga ada belajar nya. Jujur aja, kamu itu gak mesti belajar seharian dirumah, rumah itu tempat kamu untuk istirahat dan kumpul bareng keluarga (menurut aku sih) dan beneran aku kalau dirumah nyentuh buku itu (JARANG SEKALI), jadi supaya seimbang antara belajar dan mainnya, aku disekolah pas lagi jam pembelajarannya bener-bener serius perhatiin guru yang didepan pas ngajar (taktik aku sih buat ngerti apa yang lagi kita pelajarin), baca buku dirumah itu tambahan bonus aja supaya lebih pinter, tapi kalau kamu bener-bener perhatiin guru pas ngajar, aku rasa kamu udah bisa lulus setiap ujian di sekolah dengan nilai bagus tapi tentu saja yg belajar dirumah ada nilai plus nya karena mereka pasti bisa jauh lebih paham dari kita (loh kok jadi bicarain taktik belajar ?). Oke singkat cerita aku beraniin diri untuk tembak (?) SNMPTN dan memilih FK sebagai pilihan pertama. Tak sampai disitu, aku juga ikut bimbel SBMPTN untuk jaga-jaga kalau SNMPTN tidak lulus, dan menurut aku saat itu (saat masih labil dan gengsi membeludak) aku lebh berharap SNMPTN tidak lulus agar dapat mengambil SBMPTN di universitas luar dan lebih kece. Namun setelah aku pelajari, ternyata faktor PELUANG sangat penting disini, jadinya ketika aku dinyatakan lulus SNMPTN aku tidak berani lagi untuk menolak dan ikut mengambil SBMPTN. Banyak teman-teman ku yang malah memilih universitas kece nan ajib sebagai pilihan pertama di SNMPTN dan akhirnya tidak lulus padahal kalau mereka memilih universitas lokal (yang jelas peluang nya lebih tinggi) mereka bisa saja lulus di jurusan yang mereka inginkan namun hanya universitasnya saja berbeda, terus ikut SBMPTN (yang persaingannya sangat ketat) dan malah lulus di jurusan yang tidak mereka inginkan dan tetap di universitas lokal. Aku bersyukur walaupun lulus di universitas lokal namun masih di jurusan yang aku inginkan, karena dari pandangan aku bahwa fakultas kedokteran untuk tingkat strata 1 sama saja, aku lebih memilih mati-matian berjuang ambil spesialis (setingkat strata-2) di universitas kece nan ajib daripada buang-buang peluang masuk FK yang hanya di tingkat strata 1. 

       2. Kuat Mental
           Menurut aku masuk FK itu harus kuat mental, ini aku baru ceritain yang jadi mahasiswa nya aja, belum lagi nanti co-as, internship, residen. Beuh... . Jadi mahasiswanya aja udah berat ! Gak usah tanya tentang tugas, emang banyak. Bukan tugas yang secara resmi dikasih dosen, tapi tugas belajar supaya bisa ! Kita harus belajar buat bisa ngomong pas tutorial, gak malu ya temen-temennya lagi diskusi di depan tutor tapi kamunya diem aja gak ngerti apa-apa ? Harus belajar buat skill lab, emang mau masuk skill lab dengan otak kosong ? Oke misalnya kamu bisa ngelakuin skill nya tapi pas ditanya teori nya kamu gk bisa jawab ya sama aja. Pertanyaan simple aja "Buat apa kamu melakukan skill tersebut ?" rata-rata dari kami gak ada yang bisa jawab. Selain itu, di skill lab juga ada pretest dan harus ngumpulin Work Plan sebelum masuk, jadi kamu harus belajar lebih dan ngerjain WP yang minimal kepustakaannya tiga buah harus dari buku/jurnal. Harus belajar buat masuk praktikum, ditempatku sebelum praktikum harus ikut pretest, kalau misalnya gk lulus pretest, silahkan ikut jadwal praktikum selanjutnya (nyesek ? iya) dan juga selama praktikum harus perhatiin betul-betul apa yang diajarin karena nanti setelah praktikum bakal ada postest. Banyak yaaaa yang harus dipelajarin ? Iya ! Kamu jangan bayangin hari mereka (tutorial, skill lab, praktikum) dipisah-pisahya jadi kamu bisa belajar pisah-pisah. Nggak ! Satu hari itu bisa aja kamu paginya tutorial terus dilanjut sama praktikum. Belajarnya gimana ? Ngehek ! Kalau kamu udah persiapin di jauh hari sih ya nggak capek-capek banget, tapi emang bisa ? Wkwkwk itu aja setiap malamnya pasti ada aja yang harus dikerjain atau dipelajarin, gak sempet kepikiran untuk belajar topik minggu depan atau bahkan tingkat lusa aja susah. Dari sini aja udah banyak temen-temen ku yang down di semester pertama kami kuliah, ada yang udah pindah gara-gara gak dapet feeling nya di fk tapi aku rasa itu cuman masa-masa adaptasi aja. Aku yakin semester selanjutnya udah terbiasa dan mulai dapet "sensasi" kuliah di fk gimana dan terbukti, temen-temen ku sekarang udah strong kae baja mental dan fisiknya nanggepin fk :))). Alhamdulillah untuk aku sendiri dapat melalui masa-masa tersebut dengan baik, dan aku juga bersyukur karena ketika di SMA aku sudah terbiasa dengan hal-hal yang membebani seperti kuliah di FK, jadinya aku sudah terbiasa. SMA ku memang terbilang sangat disiplin tentang pemberian tugas terhadap siswa/i nya dan aku bersyukur karena sudah masuk di SMA itu, teman-teman SMA ku yang kuliah di FK sama kae aku juga merasakannya. Karakter kami terbentuk selama di SMA tersebut.

       3. Rasa Bersyukur Yang Luar Biasa
           Aku sendiri sangat bersyukur bisa lulus di FK. Awalnya memang berat tapi lama kelamaan aku mulai melihat sisi demi sisi enaknya kuliah di FK. Yang pertama saya sadari adalah 

"Betapa indahnya dapat mempelajari makhluk Allah SWT yang paling sempurna"

              Iya ! Dimulai dengan buka-buka buku fisiologi, mempelajari fungsi-fungsi dari setiap bagian tubuh manusia, tak terbayangkan betapa besar kuasa-Nya atas makhluk ciptaan-Nya. Aku bener-bener takjub dengan tubuh manusia, selalu ada pertanyaan "Kok bisa ya begini ?" , "Ini siapa yang ngatur ? kok keren kali", "Keren, selalu aja ada sistem yang mengkompensasi perubahan pada tubuh manusia, sebegini teraturnya kah ?". Selanjutnya saya menyadari

To be continued

0 komentar:

Posting Komentar

 

Temen-temen Blogger

Chit-Chat Asik